Catatan Harian Sakura

This is my Blog
Follow Me

IMPLEMENTASI BELA NEGARA DALAM UPAYA MEMPERKOKOH PERSATUAN DAN KESATUAN BANGSA



By  Sarni Kurniati Lajareng     11/23/2011 01:06:00 AM    Label: 


BAB I
PEMBAHASAN

1.1.           Latar Belakang
Semakin maju suatu bangsa akan semakin sulit juga bangsa tersebut untuk melindungi negaranya dari ancaman-ancaman yang selalu datang di era globalisasi dan moderalisasi dunia ini. Suatu Negara akan semakin mudah untuk digoyahkan. Bukan hanya negara yang sedang berkembang saja namun negara yang sudah majupun mendapati ancaman tersebut. bangsa tersebut seharusnya mempunyai  rasa nasionalisme yang kuat untuk melindungi dan membela negaranya dari negara lain yang lebih berwawasan intelektual luas.
Suatu Negara akan semakin kuat pertahanannya bila saja bangsa tersebut bersatu padu untuk memperjuangkan negara dalam melindungi dan membela hak hak yang dimiliki di dalam suatu  negara itu sendiri. Dalam dasar Negara Indonesia pun sudah diterangkan tentang rasa bela negara yaitu terkandung dalam sila pancasila yang menjadi dasar pedoman hidup bangsa Indonesia. namun semakin berkembangnya dan semakin maraknya arus globalisasi  dunia membuat lalai bangsa akan kesadaran untuk melindungi dan membela negaranya dari ancaman-ancaman yang terjadi.
Melihat kurangnya kesadaran masyarakat Indonesia untuk bersatu membela negara, perlu diulas kembali makna bela negara dalam persatuan dan kesatuan bangsa, untuk menyadarkan masyarakat betapa pentingnya melindungi dan membela negara dari berbagai ancaman dan diperlukan rasa persatuan dan kesatuan dalam mengimplementasikannya.






1.2             Rumusan Masalah

1.      Apa yang dimaksud Bela Negara?
2.      Mengapa sikap pembelaan terhadap negara sangat penting bagi warga Indonesia?
3.      Apakah makna dari semboyan “BHINNEKA TUNGGAL IKA?”
4.      Bagaimana warga Indonesia mewujudkan persatuan dan kesatuan bangsa?
             

1.3             Tujuan Penulisan

1.      Mengetahui pengertian Bela Negara dan Persatuan dan Kesatuan Bangsa
2.      Bentuk penyelenggaraan upaya bela negara dalam bingkai persatuan dan kesatuan bangsa
3.      Rasa Patriotisme dalam membela negara upaya  memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa
4.      Makna semboyan “Bhinneka Tunggal Ika” sebagai semboyan Persatuan dan Kesatuan Bangsa


1.4             Metode Penulisan
Adapun metode penulisan dalam Karya Ilmiah ini adalah  Studi Pustaka. Penulis  melakukan kunjungan Perpustakaan dan Internet.






BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1             Makna Bela Negara
Bela Negara adalah sebuah konsep yang disusun oleh perangkat perundangan dan petinggi suatu negara tentang patriotisme seseorang, suatu kelompok atau seluruh komponen dari suatu negara dalam kepentingan mempertahankan eksistensi negara tersebut. Konsep Bela Negara dapat diartikan secara fisik dan nonfisik.
 Adapun  bela negara secara fisik adalah upaya pertahanan menghadapi serangan fisik atau agresi musuh.  Keterlibatan warga negara sipil dalam upaya pertahanan negara merupakan hak dan kewajiban konstitusional setiap warga negara Republik Indonesia. Tetapi, seperti diatur dalam Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 dan sesuai dengan doktrin system pertahanan semesta, maka pelaksanaannya dilakukan oleh Rakyat Terlatih (Ratih) yang terdiri dari berbagai unsure sipil, misalnya Resimen Mahasiswa, Perlawanan Rakyat, Pertahanan Sipil, Mitra Babinsa. Rakyat Terlatih mempunya empat fungsi, yaitu Ketertiban Umum, Perlindungan Masyarakat, Keamanan Rakyat, dan Perlawanan Rakyat.
Sedangkan Bela Negara secara nonfisik adalah sikap dan perilaku warga negara yang dijiwai cinta tanah air terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 yang rela berkorban demi kelangsungan hidup bangsa dan negara. Apabila seluruh komponen bangsa berpartisipasi aktif dalam melakukan bela negara secara non-fisik ini, maka berbagai potensi konflik yang pada gilirannya merupakan ancaman, gangguan, hambatan dan tantangan bagi keamanan negara dan bangsa kiranya akan dapat dikurangi atau bahkan dihilangkan sama sekali.
Kegiatan bela negara secara non-fisik sebagai upaya peningkatan Ketahanan Nasional  juga sangat penting untuk menangkal pengaruh budaya asing di era globalisasi di mana arus informasi dan propaganda dari luar akan sulit dibendung akibat semakin canggihnya teknologi komunikasi.
Unsur-Unsur Dasar Bela Negara :
1.                  Cinta Tanah Air
2.                  Kesadaran Berbangsa dan Bernegara
3.                  Yakin akan Pancasila sebagai Ideologi Negara
4.                  Memiliki Kemampuan Awal Bela Negara


2.2             Nilai-Nilai Bela Negara
Adapun Kriteria Warga Negara yang memiliki kesadaran bela negara adalah mereka yang bersikap dan bertindak senantiasa berorientasi pada nilai-nilai bela negara.
Nilai-nilai bela negara yang dikembangkan adalah Cinta Tanah Air. Yaitu memahami dan mencintai wilayah nasional, menjaga seluruh ruang wilayah Indonesia, melestarikan lingkungan hidup, memberikan konstribusi pada kemajuan bangsa dan negara, menjaga nama baik bangsa serta merasa bangga sebagai Bangsa Indonesia dengan cara membela tanah air dari ancaman, tantangan, dan hambatan yang membahayakan kelangsungan hidup bangsa serta negara dari manapun2.
Nilai kedua adalah kesadaran untuk berbangsa dan bernegara dengan membina kerukunan menjaga persatuan dan kesatuan dari lingkungan keluarga, lingkungan masyarakat, lingkungan pendidikan. Mencintai budaya bangsa dan produksi dalam negeri, mengakui dan menghormati Bendera Merah Putih, menjalankan hak dan kewajiban sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku, dan mengutamakan kepentingan bangsa di atas kepentingan pribadi.
Nilai ketiga adalah keyakinan terhadap Pancasila sebagai Ideologi Negara, dengan memahami hakekat Pancasila, melaksanakan nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, menjalankan pancasila sebagai pemersatu bangsa dan negara.
Nilai keempat adalah kerelaan berkorban untuk bangsa dan negara, dengan bersedia mengorbankan waktu, tenaga, dan pikiran demi kemajuan bangsa dan negara. Membela bangsa dan negara dari berbagai ancaman dari luar maupun dari dalam, berprtisipasi dalam pembangunan masyarakat, dan yakin bahwa pengorbanan untuk bangsa dan negara tidak sia-sia.
Nilai kelima adalah kemampuan bela negar secara psikis dan fisik. Secara psikis yaitu memiliki kondisi kesehatan, keterampilan, gemar berolahraga, dan senantiasa menjaga kesehatan. Sedangkan secar fisik yaitu memiliki kecerdasan emosional, spritural serta intelegensia, senantiasa memelihara jiwa dan raga dan mimiliki sifat disiplin dan ulet dalam bekerja.

2.3             Hak dan Kewajiban Warga Indonesia dalam Upaya Bela Negara
Berdasarkan Undang-Undang Dasar 1945 pada Pasal 30 Tertulis bahwa “Tiap-tiap Warga Negara berhak dan wajib ikut serta dalam usaha pembelaan negara,” dan “Syarat-syarat tentang pembelaan diatur Undang-Undang.” Oleh karenanya, warga Indonesia wajib ikut serta dalam membela negara dari segala ancaman, gangguan, tantangan dan hambatan baik yang datang dari luar maupun dari dalam.

Beberapa Dasar Hukum dan peraturan tentang wajib bela negara :

1)     Tap MPR Nomor VI Tahun 1973 Tentang Konsep Wawasan Nusantara dan Keamanan Nasional
2)     Undang-Undang Nomor 29 Tahun 1954 Tentang Pokok-pokok Perlawanan Rakyat
3)     Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1982 Tentang Ketentuan Pokok Hankam Negara Republik Indonesia. Diubah oleh Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1988
4)     Tap MPR Nomor VI Tahun 2000 Tentang Pemisahan TNI dan Polri
5)     Tap MPR Nomor VII Tahun 2000 Tentang Peranan TNI dan Polri
6)     Amandemen Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 30 dan Pasal 27 Ayat 1
7)     Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 Tentang Pertahanan Negara


2.4             Pentingnya Bela Negara oleh Warga Negara Indonesia
Ada beberapa alasan mengapa usaha pembelaan negara penting dilakukan oleh setiap Warga Indonesia. Diantaranya,
a.      Untuk mempertahankan negara dari berbagai ancaman
b.      Untuk menjaga keutuhan wilayah negara
c.      Merupakan panggilan sejarah
d.      Merupakan kewajiban Warga Negara Indonesia

Alasan-alasan pentingnya usaha pembelaan negara tersebut dapat dihubungkan dengan teori fungsi negara yang salah satunya adalah fungsi Pertahanan dan Keamanan. Untuk mewujudkan fungsi tersebut selain negara harus memiliki alat-alat pertahanan dan keamanan juga diperlukan keikutsertaan segenap Warga Indonesia untuk membela negara dalam upaya pertahanan dan keamanan negara.
Fungsi Pertahanan dan Keamanan sangat penting karena negara tidak akan dapat mensejahterakan rakyat, meningkatkan kualitas pendidikan dan menegakkan keadilan jika tidak mampu mempertahankan diri dari berbagai ancaman dari luar maupun dari dalam. Hal ini mengandung arti bahwa mempertahankan dan mengamankan negara bukan hanya kewajiban TNI dan Polri, tetapi juga merupakan kewajiban setiap Warga Negara Indonesia.






2.5             Implementasi Bela Negara
Bentuk dari bela Negara akan tergantung pula pada jenis ancaman yang dihadapi, kalau ancamannya dalam bentuk fisik tentunya warga negarapun harus menyiapkan  diri dalam bentuk kesiapan fisik seperti setelah kemerdekaan, rongrongan pemberontak (separatism) antara tahun 1945-1962 terus terjadi dan upaya Negara luar untuk kembali menjajah Indonesia terus ada, sehingga upaya bela Negara diarahkan pada kesiapn fisik, melalui pendidikan pendahuluan perlawanan rakyat (PPPR) berdasarkan UU No. 29/ 1954 tentang pokok-pokok perlawanan rakyat.
Namun setelah itu tepatnya dimulai tahun 1973 pemahaman bela Negara lebih diarahkan pada penumbuhan kesadaran, kesadaran, kerelaan berkorban dan kecintaan terhadap tanah air melalui ilmu pengetahuan karean ancaman telah bergeser pada masalah-masalah social, jenis pendidikannya berubah menjadi Pendidikan Pendahuluan Bela Negara.
Menurut Pasal 9 ayat 2 Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 Tentang Pertahanan Negara, Keikutsertaan warga negara dalam upaya bela negara diselenggarakan melalui,
a.      Pendidikan Kewarganegaraan
b.      Pelatihan Dasar Kemiliteran secara wajib
c.      Pengabdian sebagai prajurit TNI secara suka rela
d.      Pengabdian sesuai dengan profesi
Berdasarkan ketentuan tersebut, siswa yang mengikuti mata pelajaran kewarganegaraan di Sekolah dapat dikatakan telah ikut serta dalam upaya pembelaan negara. Berdasarkan pasal 37 ayat 1 dan 2 Undang-Undang 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional, Pendidikan Kewarganegaraan dimaksudkan untuk membentuk peserta didik menjadi manusia yang memiliki rasa kebangsaan dan cinta tanah air. Selain mengajarkan hak dan kewajiban, sudah tercakup di dalamnya pemahaman tentang kesadaran bela negara untuk pertahanan negara[1].

2.6             Makna Persatuan dan Kesatuan Bangsa
Persatuan adalah ikatan dari bagian yang telah bersatu, sedangkan Kesatuan adalah sifat tunggal atau keseutuhan[2]. Dengan sebutan persatuan bangsa berarti gabungan suku-suku bangsa yang sudah bersatu. Dalam hal ini masing-masing suku bangsa merupakan kelompok masyarakat yang memiliki cirri-ciri tertentu yang besatu.
Persatuan dan Kesatuan Bangsa Indonesia diwujudkan dalam semboyan pada Lambang Negara Republik Indonesia yaitu “Bhinneka Tunggal Ika”, yang berasal dari kitab Sutasoma karangan Empu Tantular. Jika Diterjemahkan per patah kata, maka kata Bhinneka berarti “beraneka ragam” atau berbeda-beda. Kata Neka dalam bahasa Jawa Kuna bearti “macam” dan menjadi pembentuk kata “aneka” dalam Bahasa Indonesia. Kata Tunggal berarti Satu. Kata Ika berarti Itu. Secara harfiah Bhinneka Tunggal Ika diterjemahkan “Beraneka Satu Itu”, yang bermakna meskipun berbeda-beda tetapi pada hakikatnya Bangsa Indonesia tetap satu kesatuan. Semboyan ini digunakan untuk menggambarkan persatuan dan kesatuan bangsa dan negara yang terdiri atas beraneka ragam budaya, bahasa daerah, ras, suku bangsa, agama, dan kepercayaan. Gagasan dasarnya yaitu menghubungkan daerah-daerah dan suku-suku bangsa di seluruh Nusantara menjadi kesatuan raya[3].
Kebersamaan dalam lingkungan majemuk bersifat alami dan merupakan sumber kekayaan budaya bangsa. Setiap perwujudan mengandung ciri-ciri tertentu yang membedakannya dari perwujudan yang lain. Dalam kehidupan masyarakat yang serba majemuk, berbangsa dan bernegara. Berbagai perbedaan yang ada seperti dalam suku, ras, dan agama, merupakan realita yang harus didayagunakan untuk memajukan Negara dan Bangsa Indonesia, menuju cita-cita nasional menjadi masyarakat yang Adil dan Makmur berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia.

2.7             Pentingnya Persatuan dan Kesatuan Bangsa Indonesia
Pada zaman penjajahan Belanda, bangsa Indonesia sulit bersatu. Namun kemudian, berdirilah organisasi modern pertama dengan nama Boedi Oetomo pada tanggal 20 Mel 1908. Organisasi tersebut dipimpin oleh Dr. Soetomo. Sejak berdirinya Boedi Oetomo, semangat bangsa Indonesia bangkit untuk bersatu.
Persatuan itu dikukuhkan dalam Sumpah Pemuda yang diikrarkan pada tanggal 28 Oktober 1928. Cita-cita Indonesia untuk bebas dari penjajah akhirnya terwujud dalam proklamasi kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945. Walaupun Indonesia telah memproklamirkan kemerdekaannya, Belanda belum mengakui kedaulatan Indonesia. Belanda berupaya untuk menguasai kemball wilayah bekas jajahannya. Tetapi, teked bangsa Indonesia sangat kuat untuk bersatu. Kesepakatan mengenai masalah itu akhirnya dicapai dalam Konferensi Meja Bundar pada tanggal 27 Desember 1947. Dalam konferensi itu Belanda mau mengakui kedaulatan Indonesia.
Setelah Konferensi Meja Bundar, ternyata Belanda belum sepenuhnya mengakui kedaulatan Indonesia dari Sabang sampai Merauke. Wilayah Irian Barat masih dalam kekuasaan Belanda. Perjuangan untuk membebaskan Irian Barat terjadi dari tahun 1950 hingga tahun 1969. Rakyat Papua memilih bergabung dengan Indonesia, Irian Barat akhirnya babas dari cengkeraman Belanda.
Kesatuan wilayah negara Indonesia mendapat ancaman dari luar dan dari dalam negeri. Ancaman berasal dari luar negeri, misalnya dari Tentara Sekutu dan Belanda, yaitu pada pertempuran 10 November di Surabaya dan pertempuran di Medan Area. Ancaman dari dalam negeri, antara lain pemberontakan PKI di Madiun, pemberontakan Perjuangan Rakyat Semesta (Permesta) di Sulawesi Utara, pemberontakan Kahar Muzakar, pemberontakan Republik Maluku Selatan, Gerakan Aceh Merdeka, dan Organisasi Papua Merdeka.
Begitu gigihnya para pejuang di masa penjajahan memperjuangkan persatuan dan kemerdekaan Indonesia. Keutuhan negara wajib  dijaga, karena jika terpecah belah, tidak ada lagi yang dapat dibanggakan. Wilayah yang luas, ‘kekayaan alam yang melimpah, keanekaragaman hayati, serta keberagaman suku dan budaya, adalah milk bangsa Indonesia.
Namun jika ditarik garis waktu dengan kondisi yang ada sekarang setelah Sumpah Pemuda, mungkin sangat miris jika melihat keadaan sebagian Pemuda Indonesia. Perpecahan dan konflik timbul dimana-mana kadangkala bermula dari perselisihan pemuda yang akhirnya merebak ke kerusuhan yang lebih besar.
Tawuran antar kampung, walaupun mereka masih satu suku atau satu bangsa mereka rela untuk saling menyakiti, perselisihan seperti ini kebanyakan dimulai oleh perselisihan antar pemuda yang kemudian berujung pada perselisihan kampung.
Tawuran Konser, kerusuhan antar fans band dan konser musik, kerusuhan seperti ini sering mejadi pemberitaan TV kebanyakan dimulai dengan saling ejek antar pemuda kemudian berkembang menjadi kerusuhan luas. Mereka dengan rela mempertaruhkan dirinya hanya untuk band daripada demi persatuan dan perdamaian.
Tawuran antar pelajar, hal ini yang membuat makin miris tentang keadaan pemuda Indonesia dimana seharusnya mereka mengisi waktunya untuk menuntut ilmu dan hal berguna namun terkadang melihat para pelajar dengan eksisnya mereka tawuran dengan sekolah lain.
Namun sebagai pemuda Indonesia mungkin baru-baru ini diingatkan oleh Tuhan yaitu dengan bencana yang bertubi-tubi melanda negeri ini. Pertama adalah banjir bandang di Wasior, Papua Barat, kemudian disusul oleh gempa dan tsunami di kepulauan Mentawai, Sumatera Barat dan yang terakhir adalah meletusnya Gunung Merapi di Yogyakarta. Hal ini merupakan selain adalah musibah bagi bangsa namun ada hikmah yang lebih besar terkandung didalamnya untuk mengajak semua komponen bangsa ini khususnya pemuda untuk bersatu dan peduli terhadap kesusahan saudaranya sebangsa dan setanah air.


2.8             Upaya Warga Indonesia Memperkokoh Persatuan dan Kesatuan Bangsa
Bangsa Indonesia terdiri dari berbagai suku bangsa dengan latar belakang budaya yang berbeda-beda. Perbedaan suku bangsa ini bisa menjadi sumber konflik yang depat menyebabkan perpecahan di tubuh Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Keanekaragaman itu seharusnya dapat menjadi sebuah kekuatan yang dahsyat untuk menangkal semua gangguan atau ancaman yang ingin memecah belah persatuan bangsa.

Berikut beberapa sikap dan perilaku Mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia, diantaranya :
1.      Menjaga wilayah dan kekayaan tanah air Indonesia, artinya menjaga seluruh kekayaan alam yang terkandung di dalamnya.
2.      Menciptakan ketahanan nasional, artinya setiap warga negara menjaga keutuhan, kedaulatan negara, dan mempererat persatuan bangsa.
3.      Menghormati perbedaan suku, budaya, agama, dan warna kulit. Perbedaan yang ada akan menjadi indah jika terjadi kerukunan, bahkan menjadi sebuah kebanggaan karena merupakan salah satu kekayaan bangsa.
4.      Mempertahankan kesamaan dan kebersamaan, yaitu kesamaan memiliki bangsa, bahasa persatuan, dan tanah air Indonesia, serta memiliki pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, dan Sang Saka Merah putih. Kebersamaan dapat diwujudkan dalam bentuk mengamalkan nilai-nilai pancasila dan UUD 1945.
5.      Memiliki semangat persatuan yang berwawasan nusantara, yaitu. Memiliki wawasan nusantara berarti memiliki ketentuan-ketentuan dasar yang harus dipatuhi, ditaati, dan dipelihara oleh semua komponen masyarakat. Ketentuan-ketentuan itu, antara lain Pancasila sebagai landasan dan UUD 1945 sebagai landasan konstitusional.
6.      Mentaati peraturan, agar kehidupan berbangsa dan bernegara berjalan dengan tertib dan aman. Jika peraturan saling dilanggar, akan terjadi kekacauan yang dapat menimbulkan perpecahan.


























BAB III
PEMBAHASAN

3.1             Makna Bela Negara dan Pentingnya Sikap Bela Negara bagi  Warga Indonesia.
Konsep bela Negara dapat diartikan secara fisik sebagai TNI yang mengangkat senjata. Sedara non-fisik dapat diartikan rasa nasionalisme, kesadaran berbangsa dan bernegara, menanamkan kecintaan pada tanah air. Serta aktif dalam memajukan bangsa dan Negara yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 dalam menjalin kelangsungan hidup bangsa dan Negara yang seutuhnya.
Pada masa awal kemerdekaan, ancaman yang dihadapi bangsa Indonesia lebih bersifat fisik berupa ancaman dari luar, yaitu tentara sekutu dan belanda. Selain ancaman dari luar, Bangsa Indonesia pun menghadapi ancaman dari dalam, yaitu pemberontakan terhadap bangsa sendiri. Oleh karena itu, untuk mengantisipasi ancaman yang kemungkinan dating dari luar dan dalam maka bela Negara oleh warga Indonesia sangat diperlukan
Berdasarkan Undang-Undang Dasar 1945 pada pasal 30 bahwa “Tiap-tiap warga Negara berhak dan wajib ikut serta dalam usaha pembelaan Negara” dan “Syarat-syarat tentang pembelaan diatur dengan Undang-Undang.” Setelah mengetahui hak dan kewajiban warga Negara, ternyata makna bela Negara sangat berkaitan dengan mempertahankan tetap tegaknya Negara dan tetap utuhnya Negara.
Membela negara tidak harus mengangkat senjata dan ikut serta dalam berperang tetapi bisa diwujudkan dengan cara lain seperti, ikut serta dalam mengamankan lingkungan sekitar, ikut serta membantu korban bencana alam di dalam negeri, belajar dengan tekun pelajaran pendidikan kewarganegaraan. Banyak alasan mengapa warga Indonesia wajib mengupayakan pembelaan terhadap Negara. Oleh karenanya, sebagai generasi penerus mempunyai kewajiban untuk memberi contoh sesuai dengan arti atau pengertian bela Negara Indonesia.

3.2             Makna Semboyan Bhinneka Tunggal Ika
Persatuan dan Kesatuan Bangsa Indonesia diwujudkan dalam semboyan pada Lambang Negara Republik Indonesia yaitu “Bhinneka Tunggal Ika”, yang berasal dari kitab Sutasoma karangan Empu Tantular, berarti berbeda-beda tetapi satu. Secara mendalam Bhinneka Tunggal Ika memiliki makna Satu walaupun di Indonesia banyak suku-suku, agama, ras, budaya, adat, dan bahasa, namun tetap satu kesatuan yang berbangsa dan setanah air, dipersatukan dengan Benderah Merah Putih, Lagu Kebangsaan, Bahasa dan lain-lain yang sama. Pengukuhan ini telah dideklarasikan sejak tahun1928 yang di kenal nama “Sumpah Pemuda”.
Kata “Bhinneka Tunggal Ika” juga terdapat pada Lambang Negara Republik Indonesia yaitu Burung Garuda Pancasila, dimana pada kaki burung mencengkaram sebuah pita yang bertuliskan Bhinneka Tunggal Ika, yang dapat diartikan pula berbeda tetapi satu jua. Keanekaragaman tersebut bukanlah merupakan perbedaan yang bertentangan namun justru keanekaragaman itu bersatu yang pada akhirnya akan memperkaya sifat dan makna persatuan bangsa dan negara. Dengan mengakui perbedaan dan menghormati perbedaan itu sendiri ditambah kuatnya mempertahankan ikrar satu nusa, satu bangsa dan satu bahasa merupakan suatu model identitas yang sangat baik dalam bangsa ini. Sehingga terjalin kerjasama antar sesame golongan tanpa pernah menyinggung perbedaan karena memiliki suatu tujuan utama dan kebanggaan bersama atas persatuan bangsa.







3.3             Upaya Warga Negara Indonesia dalam Mewujudkan Persatuan dan Kesatuan Bangsa
Suatu masyarakat yang didorong oleh keharusan memenuhi kebutuhannya perlu bekerja sama dalam bekerja karena pada dasarnya saling membutuhkan. Masyarakat juga harus bersatu agar dapat menghimpun kekuatan untuk mencapai tujuan bersama. Pencapaian suatu tujuan dapat efektif bila dilakukan salam suatu tata hubungan masyarakat yang berada dalam suatu kesatuan.
Menyadari bahwa masyarakat Bangsa Indonesia sangat beraneka ragam, perlu kiranya selalu berusaha untuk menyatukan diri agar tujuan berbangsa dan bernegara segera tercapai.
Persatuan Indonesia saat ini belum terorganisir dengan baik. Masih banyak terjadi kecurangan, tawuran, dan tindakan anarkis lainnya yang sangat merugikan bangsa Indonesia. Koruptor merajalela, kejailan para oknum pemerintah yang illegal. Bagaimana Indonesia bisa disebut merdeka jika rakyatnya masih belum ada kesadaran untuk memahami persatuan Indonesia seperti tertera pada Pancasila sila ketiga. Yang membuat Ibu pertiwi menangis adalah para pemuda Indonesia yang tawuran, yang masih belum mengerti tentang persatuan Indonesia. Mereka tidak menyadari bahwa Negara Indonesia telah hancur akibat ulah tangan mereka.
Bangsa Indonesia sedang dihadapkan malapetaka. Bencana dimana-mana. Peristiwa tersebut kembali mengajak  masyarakat Indonesia kususnya pemuda untuk kembali merapatkan barisan dalam bentuk persatuan. Sebagai Warga Negara yang baik, haruslah bangkit  dari keterpurukan Bangsa ini dengan kesadaran diri masing-masing untuk merubah pergerakan bangsa menjadi bangsa yang taat terhadap Pancasila. Untuk membuat masyarakat Indonesia bersatu dalam keadilan dan segala aspek permasalahan yang terjadi di Negara ini, kita butuh perhatian dan dukungan dari pemerintah republik Indonesia menyadari akan bahwa kesadaran persatuan Indonesia. Yang mana terdapat dalam pancasila sila ketiga yang berbunyi “ Persatuan Indonesia”.
Sebagai Warga Negara yang berlandaskan Pancasila maka, sebisa mungkin warga Indonesia yang baik berkewajiban untuk mempersatukan Bangsa Indonesia  dari berbagai golongan ataupun suku. Karena bangsa Indonesia merupakan bangsa yang mempunyai beragam suku. Seperti dalam semboyan pada Lambang Negara Republik Indonesia yaitu Bhinneka Tunggal Ika yang berarti berbeda-beda tetapi satu.


























BAB IV
PENUTUP


4.1             KESIMPULAN
Dari uraian yang telah dikemukakan di atas, jelaslah bahwa Implementasi bela negara sangat penting dilakukan oleh setiap Warga Negara Indonesia dimanapun berada, Untuk mempertahankan dan melindungi bangsa dan negara dari ancaman, hambatan, dan tantangan yang datang dari luar maupun dari dalam. Bentuk upaya bela negara tidak serta merta dalam berperang, tetapi dalam tindakan kecil seperti belajar Pendidikan Kewarganegaan di Sekolah dan  menjaga lingkungan sekitar alam. Oleh karenanya, bela negara tidak selamanya identik dengan agresi militer, tetapi merupakan hak dan kewajiban setiap Warga Negara Indonesia, seperti tertera dalam Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 30 yang berbunyi “Tiap-tiap Warga Indonesia berhak dan wajib ikut serta dalam usaha pembelaan negara”.
Dalam upaya Bela Negara perlu kesadaran untuk bersatu di dalam berbagai perbedaan ras, budaya, dan agama. Kesadaran untuk menghormati orang lain, dan mengimplementasikan Nilai-nilai Pancasila khususnya sila ke tiga “Persatuan Indonesia” dalam kehidupan sehari-hari. Akan tetapi kesadaran tersebut belum hadir di tengah warga. Tawuran antar kampung, tawuran konser, dan tawuran yang terjadi di kalangan remaja, seperti pelajar yang masih belum mengerti tentang Persatuan Indonesia yang terdapat pada sila ke tiga. Untuk itu perlu ditingkatkan implementasi bela negara dan persatun dan kesatuan bangsa.






4.2             SARAN

Melihat kondisi bangsa Indonesia saat ini, penulis berharap dengan adanya Karya Ilmiah ini dapat membantu para pembaca sebagai Warga Negara Indonesia lebih memahami makna bela negara dalam bingkai persatuan dan kesatuan bangsa. Warga Indonesia harus mampu membela negaranya dari budaya-budaya lain sehingga budaya dalam negeri selalu dibudidayakan dalam masyarakat belakangan ini, juga dapat Mengimplementasikan nilai-nilai bela negara dalam kehidupan sehari, menumbuhkan rasa cinta tanah air untuk selalu membela negara, dan timbul kesadaran warga Indonesia untuk bersatu di dalam perbedaan ras, budaya dan agama, kerena Indonesia merupakan Negara Kesatuan Republik Indonesia . 



















DAFTAR PUSTAKA















[1] Dermawan, 2004.
[2] WJS.Poerwadarminta, 1987.
[3] ST Munadjat D,1928.

About Sarni Kurniati Lajareng

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Maecenas euismod diam at commodo sagittis. Nam id molestie velit. Nunc id nisl tristique, dapibus tellus quis, dictum metus. Pellentesque id imperdiet est.

2 komentar:


Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Follow by Email

Translate

Conncet With Us

Silahkan Baca Dari Artikel yang ada